RSS

Ngomongin masalah jilbab yukk…

27 Des

Bukan hal yang asing bagi saya mendengar kata-kata “belum siap pake jilbab”, “kapan-kapan deh jilbabannya”, “harus yah pake jilbab, kelakuannya aja masih gitu”, “gak mau jadi munafik deh dengan jilbab ”, “benahin hati dulu deh baru berjilbab”.

Yang kita omongin disini jilbab loh, hijab yang menutupi aurat kita tentunya, yang pasti semua pada tau kan kalo nutupin aurat itu wajib, bukan sunah, makruh, mubah, apalagi haram….

Jelas-jelas kewajiban umat muslim, kenapa harus cari-cari alasan buat ngehindarinnya. Logikanya gini, apa kita boleh nyari-nyari alasan buat gak disalahin gara-gara gak sholat???.

Jelas gak mungkin kan?, karena sholat itu kewajiban….

Kita gak akan bisa jadi orang yang sempurna, yang bisa ngebenahin segala sikap dan tingkah laku kita menjadi sangat baik dimata manusia dan Allah, karena kesempurnaan itu hanya milik Allah. Trus yang dibilang, “tunggu sikapku bener dulu deh baru pake jilbab”, itu kapaaan???.

Untuk  saya sendiri, keinginan buat pake jilbab sudah ada sejak saya berada di SMA (sangat-sangat telat kan?, padahal kewajiban menutup aurat itu mulai dari kita akil baligh harusnya), tapi baru bener-bener bisa dinyatain saat saya kelas 1 semester 2 SMA. Bukan hal yang mudah pastinya, butuh modal besar untuk mengganti semua seragam sekolah yang saat itu masih pendek, apalagi pakaian yang lainnya, ditambah lagi pendapat orang-orang sekitar yang berusaha untuk  meyakinkan saya dengan kata-kata seperti diatas, yakinkah  saya dengan keputusan ini???, serta alasan-alasan lain yang gak bisa saya tulis disini.

Dan dengan segala perang dihati, akhirnya pada hari rabu, mata pelajaran pagi itu penjaskes, adalah hari pertama buat saya pake jilbab kesekolah….. disorakiiinn pastinyaaaa…….😀

Insya Allah, keputusan ini akan terus dijaga selama-lama-lama-lama-lamanya…..

 

Trus apakah dengan ini saya sempurna??, tidak !!!

Sampai saat ini pun saya gak bisa bilang kalo saya sempurna, banyak hal yang terkadang terabaikan, masih sering menunda-nunda sholat, masih sering lupa bersedekah, lupa puasa sunah, mungkin masih banyak  sikap saya yang membuat orang disekitar saya kesal, marah, atau sakit hati tanpa saya sadari, terkadang lupa bersyukur dengan segala yang saya miliki, dan jangan ngebayangin saya itu orang yang pake jilbab selebar dan setebal “apa”, trus pake gamis tiap harinya, gak pernah ketawa ngakak, ogah bergaul dengan lawan jenis,  apalagi selalu kemesjid, ikuti pengajian kesana-kemari, masih benar-benar minim buat saya kalo itu persepsi buat orang-orang yang mengganggap itulah kesiapan untuk bisa pake jilbab.

Tapi saya sadar, entah kapan saya bisa sesempurna itu, apakah  saya bisa sesempurna itu, apakah saya tidak keburu mati jika menunggu sesempurna itu?

“Kenapa harus pake jilbab?, toh yang berjilbab bukan jaminan masuk syurga?”

Emang yang sholat 5 waktu udah pasti masuk syurga apa??, gak kan???,  syurga dan neraka itu hak paten Allah loh, jadi jangan diributin, kita cuma bisa berusaha buat ngedapetin syurgaNya itu.

Nah, salah satu usahanya itu ya jalanin semua kewajiban kita sebagai umat muslim sebaik-baik mungkin. Pake jilbab itu salah satunya. Kan katanya, kita manusia yang tak luput dari dosa, dan jilbab ini salah satu cara buat kita ngurangin dosa-dosa kita itu.

Jika kita tidak bisa memastikan kita pasti masuk syurga, kita gak bisa mastiin pahala yang kita kumpulin udah segunung-gunung, gak bisa jadi manusia yang sempurna,  kenapa kita gak mencoba untuk mengurangi dosa yang mungkin kita miliki sebagai usaha untuk menjadi muslim yang sebaik-baiknya?.

Dengan jilbab kita mungkin tidak akan menjadi sempurna, tapi setidaknya jilbab mampu mengurangi ketidaksempurnaan kita.

Setiap helai rambut kita (yang muslimah loh) adalah aurat yang harus kita tutupi, jika satu helai rambut yang terlihat oleh orang yang bukan mahram kita adalah dosa bagi kita, berapa banyak helaian rambut yang kita miliki, berapa banyak orang yang bukan mahram kita melihatnya, dan berapa lama kita hidup dengan aurat yang terbuka???

Dengan jilbab, mungkin kita tidak bisa sempurna menjadi manusia tanpa dosa, tapi setidaknya jilbab mampu untuk mengurangi dosa-dosa kita.

Pertanyaan yang masih saat ini sering saya terima dari orang disekitar saya, “kenapa mutusin buat pake jilbab”, jadi jawabannya tak lain dak tak bukan adalah karena ini wajib.  😀

 
2 Komentar

Ditulis oleh pada 27 Desember 2011 in islami

 

2 responses to “Ngomongin masalah jilbab yukk…

  1. Novi Maho so eun

    1 Januari 2012 at 9:48 PM

    sangat sangat stju…… sesujuuuu sangat….
    melihat tgl postingannya 27 december…
    hmmmm…. kya’nya postingan ini jwban dari………. (perkuliahan selasa, 27 dec 2011)

     
    • Riza Gustia Syafri

      2 Januari 2012 at 6:58 AM

      haha…. no comment ahhh….
      hanya mengeluarkan uneg-uneg sajjjaa, sekalian berbagi….😀

       

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: